Thursday, April 15, 2010

Sujudku

Hampir seminggu aku merasa alam pagi sunyi. Lusa, tepat dua bulan aku bukan bersujud normal. Seminggu yang berlalu seminggu yang berat dan sentiasa menagih lesu dalam pengharapan.

Semalam, ketika melangkah masuk surau yang baru lepas berjemaah, aku jadi rendah diri mahu bersolat. Semua makmum di bahagian wanita, berusia semuanya. Aku perhatikan seorang wanita tua dengan susah payah masih berusaha solat sebagaimana tanpa rukhsah. Aku?

Dan aku melihat kelibat mata yang menyoroti pergerakan mula solatku. Duduk? Bukankah tadi berjalan masih normal.

Mahu atau tidak, duduk juga. Aku tahu kamu boleh berkata sudah tidak boleh mahu berkata apa lagi? Dengan umur 23 tahun yang aku ada, aku sungguh sakit hati dan rendah diri.

Seminggu aku mengadu bisu pada DIA dalam kesunyian dan gelap pagi. Aku ingin sujudku yang normal semula, ya Allah. Aku ingin dahiku merasa tepat sejadah semula, Ya Rahman. Aku mahu merasa nikmat hidungku rapat pada alam kembali, Ya Rahim. Aku ingin andai sujudku mengalir air mata, biar jatuh membasahi sejadah sebagaimana sebelum ini.

Ya! Berbunyi ringan namun tidak pada aku!

Aku berhenti ke fisio. Sesi seminggu burn begitu saja. Terapis di sana kenali aku dengan manusia yang sentiasa senyum dan positif. Minggu ini minggu tekanan. Pernah sekali aku pergi dan kekal senyum, tapi wajah aku bukanlah mahir dalam menipu.

Dikesan juga dan aku tidak suka itu. Lebih baiklah aku berhenti seketika. Alasan masih banyak boleh dicipta.

Hari ini. Aku tak peduli. Aku rela sakit walau apapun. Aku rela.

When there's a will, there's a way!

Ini aku buat tadi. Lipat comforter setebalnya. The thick blue blanket is where my knee goes when kneeling down. (Ignore the both green in colour, yup, I'm obsess with green!).

Sujud pertama, sakit dan air mata.
Sujud kedua, kekal sama.
Ketika juga.
Dan keempat, bertukar syukur.

Meski masih pelik posturnya, sekurang-kurang aku dalam cubaan sujud yang normal.

---

It doesn't matter who you are,
We all have our own scars!
That can't be vanished nor healed,
But, creating happiness the only choice we DID!
~diarisenja



Dedicated to my mysterious moon!




Keep it silent! I want to stay happy and smile. I want to make others see the natural of me; smile, kalut but optimistic!




p/s: Yes. Yesterday was a fairy tale. But, I've never thinking the bad of tomorrow. My heart is refreshing every day. 
p/s/s: Forgive. Forgiving. Forgave. Forgiven. Yup, I'm a forgiver!

2 comments:

erma fatiha said...

salam..nti sakit ye??

ana dulu pernh rasakan..nikmat sakit.huhuu

pernah accident..tak boleh solat mcm biaser...kene tayammum..

waktu tue rasa sangat..nak sujud kepala atas sejadah....nak berdiri macam biase waktu solat..

sedih kan??

maka,mari kita raikan kesihatan yang baik ini dengan hanya beribadah kepadaNya..

INFINITY said...

Salam.

Sakit cari. Heee. Sakit jatuh main bola lepas tu ligamen putus. Cari pasal.

Insyallah. mencegah sebelum kena. :D